Kapan Waktu yang Tepat Bagi Seorang Apoteker Untuk Memiliki Momongan?

0
970
bayi wanita karir

Kapan Waktu yang Tepat Bagi Seorang Apoteker Untuk Memiliki Momongan? Menurut penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat, Apoteker yang ingin memulai sebuah keluarga mungkin harus mempertimbangkan menunggu sampai mereka berumur 30 tahun untuk memiliki anak pertama mereka.

Penelitian terbaru dari Washington University di St Louis menunjukkan bahwa perempuan yang menunggu sampai mereka berusia 30 tahun untuk memiliki anak meminimalkan kerugian pendapatan karir seumur hidup mereka. Temuan ini berlaku untuk perempuan yang lulus dari perguruan tinggi dan juga mereka yang tidak.

Para peneliti mengakui bahwa melahirkan anak dapat menyebabkan gangguan karir dan pengurangan penghasilan bagi pekerja perempuan. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa wanita tanpa anak-anak sering mendapatkan lebih dari rekan-rekan mereka dengan anak-anak.

Para penulis penelitian mengkaji data yang mencakup 1995-2009 dan melibatkan sekitar 1,6 juta wanita berusia 25 sampai 60 tahun. Mereka mengakses informasi seperti pengalaman kerja dan statistik kelahiran untuk menilai bagaimana usia pada kelahiran pertama dipengaruhi pendapatan seumur hidup.

Melalui penelitian mereka, para peneliti menemukan seumur hidupnya keuntungan pendapatan tenaga kerja yang terkait dengan memiliki anak pertama pada usia 31 atau lebih tua. Keuntungan ini adalah 14% dari pendapatan tahunan rata-rata untuk perempuan berpendidikan perguruan tinggi dan 50% untuk wanita non-berpendidikan tinggi.

Selain itu, wanita yang memiliki anak pertama mereka pada usia 25 atau lebih muda cenderung kehilangan lebih dari 2 tahun pendapatan tenaga kerja tahunan.

“Anak-anak tidak membunuh karir, tapi anak-anak yang tiba sebelumnya, dari sisi pendapatan ibu mereka akan lebih menderita,” kata Raul Santaeulalia-Llopis, PhD, asisten profesor ekonomi di Universitas Washington, dalam siaran pers. “Ada insentif yang jelas untuk menunda. ”

Para peneliti juga menyarankan bahwa perempuan yang memiliki anak pertama mereka setelah usia 31 mendapatkan lebih banyak penghasilan selama masa hidup karir mereka daripada wanita yang tidak memiliki anak.

Wanita yang tidak memiliki pendidikan perguruan tinggi yang melahirkan setelah usia 28 melakukan melihat hilangnya pendapatan dalam jangka pendek, tetapi mereka dapat mengejar ketinggalan dalam hal pendapatan seumur hidup dengan wanita yang tidak memiliki anak.

Temuan lain dari penelitian PLoS ONE termasuk bahwa perempuan memiliki anak setahun kemudian pada tahun 2009 dibandingkan tahun 1995 (usia 26,2 dibandingkan usia 25,4). Selain itu, ada peningkatan besar antara tahun 1995 dan 2009 dalam jumlah perempuan tidak memiliki anak. Juga, perempuan berpendidikan tinggi cenderung memiliki anak di kemudian hari daripada wanita yang tidak lulus dari perguruan tinggi.

Para peneliti juga menemukan kerugian jangka pendek pendapatan tenaga kerja, yang mereka definisikan sebagai persentase perbedaan antara gaji yang diterima 2 tahun sebelum usia pada kelahiran pertama dan pendapatan yang diperoleh pada usia kelahiran pertama. Untuk perempuan berpendidikan tinggi, kisaran ini adalah 37% sampai 65%, dan untuk wanita non-berpendidikan tinggi, itu adalah 40% sampai 53%.

“Temuan kami menyoroti pentingnya mempertimbangkan bersama-sama kesuburan dan keputusan berkarir ketika menganalisis hasil pasar tenaga kerja wanita,” para peneliti menyimpulkan seperti dilansir situs pharmacytimes.com (26/4).

Penelitian ini juga bisa dijadikan dasar buat para Apoteker perempuan yang saat ini jumlahnya lebih besar hampir 4 kalinya dari Apoteker laki-laki di Indonesia. Berkarir dulu atau berkeluarga?

SHARE