7 Hal yang Wajib Diketahui Tentang Arsen dalam Beras dan Sereal Beras Bayi

0
1446
7 Hal yang Wajib Diketahui Tentang Arsen dalam Beras dan Sereal Beras Bayi

7 Hal yang Wajib Diketahui Tentang Arsen dalam Beras dan Sereal Beras Bayi. Badan POM-nya Amerika, Food Drug and Administration (FDA) merilis himbauan dan informasi berkaitan dengan beredarnya kabar terkait adanya kandungan racun Arsen dalam beras.

Fakta membuktikan bahwa Arsen memang terkandung di dalam beras dan bahkan beras bukanlah satu-satunya makanan atau minuman yang mengandung arsenik. Arsen juga dapat ditemukan dalam sayuran, buah-buahan, dan makanan lainnya.

FDA telah memantau keberadaan arsenik dalam makanan sebagai bagian dari pengawasan berkelanjutan dari keselamatan makanan pasokan di Amerika. Dan sekarang FDA meneliti adanya arsenik di sereal beras bayi. Berikut adalah informasi yang diberikan melalui situs resmi FDA pada 1 April 2016.

1. Bagaimana arsenik ada dalam makanan Anda?

Arsenik merupakan elemen di kerak bumi dan hadir dalam jumlah yang sangat kecil di dalam air, tanah dan udara Tanaman menyerap arsenik saat mereka tumbuh Begitulah masuk ke makanan dan minuman dan itu tidak bisa sepenuhnya dieliminasi tubuh.

Ada dua bentuk arsenik, organik dan anorganik, dengan anorganik menjadi lebih beracun. Istilah “organik” dalam hal ini tidak ada hubungannya dengan jenis pertanian. Ini tentang unsur-unsur kimia. Jika atom arsenik ikatan dengan karbon, senyawa ini organik. Jika tidak ada yang hadir karbon, itu anorganik.

2. Bagaimana arsenik dalam beras?

Beras adalah pokok dari diet global, dan juga merupakan sumber makanan utama arsenik anorganik, baik karena cara umum itu dikonsumsi dan karena sebagai tanaman padi tumbuh, tanaman dan biji-bijian cenderung menyerap arsenik lebih mudah daripada tanaman pangan lainnya.

Itulah sebabnya kita bisa menemukan arsenik dalam beras. Pada tahun 2013, FDA merilis data uji untuk tingkat arsenik anorganik dalam sebagian besar jenis biji-bijian beras dan makanan dan minuman berbasis padi yang dikonsumsi di Amerika Serikat. Badan ini telah menguji sekitar 1.300 sampel beras dan di semua produk beras.

Pengujian ini telah diperluas pada sereal beras bayi karena bayi relatif mengkonsumsi beras sekitar tiga kali lebih banyak daripada orang dewasa, terutama melalui sereal beras bayi. Bahkan, data menunjukkan bahwa orang mengkonsumsi sebagian besar beras, relatif terhadap berat badan mereka, pada 8 bulan usia terutama karena sereal beras umumnya pusat dari diet bayi.

3. Apa efek kesehatan potensial?

Telah lama diketahui bahwa arsenik karsinogen. Namun, baru-baru ini, kekhawatiran telah dikemukakan tentang potensi efek perkembangan pada bayi dan hasil kehamilan yang merugikan.

Selain pengujian ekstensif, FDA telah menyelesaikan analisis mendalam melalui penelitian ilmiah yang menghubungkan potensi merugikan saat kehamilan terhadap asupan tingkat yang relatif tinggi arsenik anorganik selama kehamilan. Badan ini juga menemukan bahwa paparan dapat mengakibatkan kinerja anak menurun pada tertentu tes perkembangan yang mengukur pembelajaran.

Berkaitan dengan kanker, FDA memperkirakan bahwa paparan arsenik anorganik dalam beras dan beras produk menyebabkan tambahan empat kasus paru dan kanker kandung kemih selama seumur hidup bagi setiap 100.000 orang di Amerika Serikat. Perkiraan ini akan menjelaskan jauh lebih kecil dari 1 persen dari paru-paru dan kanker kandung kemih bangsa kasus.

4. Apa yang FDA lakukan dalam temuannya?

FDA mengeluarkan draft pedoman untuk industri mengusulkan batas, atau “tingkat tindakan,” dari 100 bagian per miliar untuk arsenik anorganik dalam sereal beras bayi. (Dari catatan, Komisi Eropa baru-baru ini mendirikan tingkat paralel untuk beras dimaksudkan untuk produksi makanan untuk bayi dan anak-anak.) pengujian FDA menemukan bahwa mayoritas sereal beras bayi saat ini di pasar baik memenuhi, atau dekat, dengan kadar yang diusulkan.

FDA meminta produsen makanan untuk mengurangi eksposur untuk bayi. Berdasarkan pengujian kami, 76 sampel sereal beras bayi di pasar Amerika dan menemukan bahwa hampir setengah dari mereka – 47 persen -. sudah memenuhi batas yang diusulkan Apalagi, kebanyakan dari sampel yang diuji – 78 persen –  pada atau di bawah 110 bagian per miliar.

Ini bukan pertama kalinya pemerintah federal telah membatasi arsenik dalam makanan atau minuman. EPA telah menetapkan batas untuk arsenik anorganik dalam air minum, dan FDA telah menetapkan tingkat tindakan, atau direkomendasikan batas, untuk botol air dan jus apel.

5. Jika Anda memiliki bayi atau sedang hamil, apa yang harus Anda lakukan?

Berdasarkan temuan FDA terhadap arsenik anorganik dalam beras, FDA menawarkan saran berikut untuk orang tua dan pengasuh bayi. Hal ini konsisten dengan saran yang diberikan oleh American Academy of Pediatrics.

  • Berikan Makanan bayi yang diperkaya zat besi sereal Anda untuk memastikan dia atau dia menerima cukup nutrisi penting ini.Beras sereal yang diperkaya dengan zat besi merupakan sumber nutrisi yang baik untuk bayi Anda, tetapi seharusnya tidak menjadi satu-satunya sumber, dan tidak perlu menjadi sumber pertama. Sereal bayi yang diperkaya lainnya termasuk gandum, barley dan multigrain.
  • Untuk balita, memberikan diet seimbang, yang mencakup berbagai biji-bijian.
    Juga berdasarkan temuan FDA, maka akan lebih bijaksana untuk wanita hamil untuk mengkonsumsi berbagai makanan, termasuk biji-bijian bervariasi (seperti gandum, oat, dan barley), untuk gizi yang baik.

Dalam sebuah penelitian baru oleh FDA, menunjukkan bahwa memasak nasi di kelebihan air (dari enam sampai 10 bagian air untuk satu bagian beras), dan menguras kelebihan air, dapat mengurangi dari 40 hingga 60 persen dari kandungan arsenik anorganik, tergantung pada jenis beras – meskipun metode ini juga dapat menghapus beberapa nutrisi penting.

6. Jika Anda sudah dewasa, apa yang harus Anda lakukan?

FDA tidak menemukan dasar kesehatan ilmiah atau masyarakat untuk merekomendasikan bahwa populasi umum konsumen mengubah konsumsi beras yang berdasarkan pada keberadaan arsenik.

Tapi saran umum badan tentang makan diet seimbang yang tidak didasarkan pada salah satu makanan meluas ke semua konsumen, termasuk balita, anak-anak dan orang dewasa.

Makan berbagai makanan lebih bergizi dan jika ada zat dalam makanan (seperti arsenik ) di mana mengurangi eksposur adalah bijaksana, Anda harus meminimalkan paparan itu.

7. Apakah baik bagi saya untuk makan nasi dan memberikannya kepada anak-anak saya?

Konsumen pasti bisa makan nasi sebagai bagian dari diet yang seimbang. Berdasarkan kajian ilmiah kami, kami pikir itu akan lebih bijaksana untuk orang tua dan pengasuh untuk memberi makan bayi mereka berbagai sereal bayi yang diperkaya, bukan hanya mengandalkan sereal beras bayi . Kami juga mendorong wanita hamil untuk makan berbagai makanan, termasuk biji-bijian bervariasi.

BPOM sendiri telah memiliki panduan bagi tiap industri makanan dan minuman mengenai batas kandungan arsen melalui aturan BPOM Nomor HK.00.06.1.52.4011. Tentunya pengawasan secara rutin kelapangan selalu dilakukan BPOM untuk memastikan produsen tetap mengikuti aturan yang ada..

SHARE