10 Perkataan Apoteker yang Tidak Boleh Diucapkan Kepada Asistennya

0
2889
apoteker

10 Perkataan Apoteker yang Tidak Boleh Diucapkan Kepada Asistennya. Menjadi seorang Tenaga Teknis Kefarmasian atau dulu dikenal sebagai Asisten Apoteker bisa membuat menjadi stress bahkan bekerja tanpa mendapat rasa terimakasih.

Oleh karenanya sangatlah penting bagi seorang Apoteker bisa lebih mengenal dan menjadi partner serta memberikan bantuan bagi tenaga teknis mereka dengan baik.

Seorang teknisi yang baik membuat semuanya berjalan lancar dan merupakan bagian yang terhormat dari tim farmasi, tapi kadang-kadang, apoteker tidak menyadari bahwa hal-hal yang mereka katakan kepada teknisi bisa memperburuk keadaan.

Dikutip dari situs pharmacytimes.com, 12.000 teknisi apoteker di Amerika telah disurvei untuk menjawab perkataan apa yang dibenci dari Apotekernya.

1. “Kamu hanya seorang asisten.”
Meskipun apoteker memiliki lebih sedikit pelatihan dan pengetahuan, pekerjaan mereka penting. Tidak setuju? Cobalah untuk melakukan pekerjaan Anda tanpa bantuan asisten untuk satu hari atau 2 hari, dan saya menduga Anda akan segera merasakan hal yang berbeda.

2. “Jangan mengganggu saya.”
Apoteker harus bekerja sama dengan asisten mereka, yang berarti mengambil waktu untuk mendengarkan dan menjawab pertanyaan. hubungan asisten dengan apoteker mereka langsung berkorelasi dengan seberapa baik mereka melakukan tugas pekerjaan mereka dan berapa lama mereka akan bertahan.

3. “Saya mengambil jam kerja Anda.”
Tenaga teknis kefarmasian sering dijanjikan posisi waktu penuh selama wawancara kerja, jam mereka bisa berkurang setelah diterima bekerja selama beberapa bulan. Meskipun ini kadang-kadang tidak dapat dihindari, itu tetap membuat tenaga teknis menjadi frustasi yang mencoba untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dari jam kerjanya.

4. “Apakah Anda mendengar apa yang dilakukan kemarin?”
Mengesampingkan dan tidak melibatkan Asisten terkait isu terkini tempat kerja. Itu terlalu aneh dan tidak pantas.

5. “Tahu apa anda tentang obat?”
Meremehkan tenaga teknis akan menjadi suatu bencana. Sebaliknya, meluangkan waktu untuk mengambil keuntungan dari “saat mendidik” dan menawarkan beberapa pelatihan atau memberi saran teknisi Anda akan menjadi lebih baik.

6. “Saya dibayar terlalu tinggi untuk melakukan itu.”
Bertindak seolah-olah gaji menentukan kelayakan individu hanyalah bentuk lain dari tindakan meremehkan. Hanya karena uang membuat seseorang kurang dari Anda tidak berarti mereka harus selalu melakukan pekerjaan yang kurang penting.

7. “Tidak percaya.”
Ini adalah bentuk yang tidak sepatutnya. Jika Anda tidak percaya teknisi Anda, mereka tidak akan percaya atau menghormati Anda, dan tak lama, mereka akan meninggalkan apotek Anda untuk pindah ke apotek lainnya.

8. “Mengapa Anda bekerja pada hal itu? Saya mau ini dilakukan sekarang! ”
Memerintah secara kasar bisa mengubah prioritas dan dapat menyebabkan kebingungan, serta bertanya-tanya kapan ledakan berikutnya akan terjadi.

9. “Jangan menyela kecuali mendesak.”
Teknisi berkembang dalam lingkungan kerja di mana apoteker membantu dan mendekatinya. Mengeluarkan arahan ini akan membuat asisten Anda merasa seperti masalah mereka yang tidak layak di waktu Anda.

10. “Itu ide bodoh.”
Asisten Anda memiliki peran sebagai denyut nadi di apotek, sehingga kemungkinan mereka akan memiliki beberapa ide-ide besar. Menolak ide-ide-tidak baik dan bisa mengakibatkan munculnya bisnis yang buruk.

SHARE