Seorang Apoteker diduga Menjadi Penumpang EgyptAir MS804 yang Hilang

0
747
egyptair

Seorang Apoteker diduga Menjadi Penumpang EgyptAir MS804 yang Hilang. Salah satu penumpang dari maskapai EgyptAir MS804 yang jatuh di Laut Mediterania dimungkinkan adalah seorang apoteker.

Apoteker Mesir Ahmad Ashary dan istrinya adalah 2 dari 66 orang dipastikan ada dalam penerbangan yang mengalami kecelakaan ini, menurut media Arab Al Arabiya.

Sekitar 3 bulan yang lalu, Ashary diduga menjual apartemen dan mobil di Mesir untuk membayar pengobatannya di Paris, Prancis, untuk istrinya yang 8 tahun berjuang melawan kanker. 3 anak-anak mereka sedang dirawat oleh orang tua Ashary sementara mereka mencari pengobatan di Perancis.

Istri Ashary dikabarkan pulih di Paris dan menjadi bebas kanker. Tiga hari lalu, Ashary disebut orang tuanya mengatakan mereka kembali ke Mesir pada tanggal 19 Mei, 2016, menurut Al Arabiya.

EgyptAir merilis sebuah pernyataan pada 20 Mei 2016, bahwa Angkatan Bersenjata Mesir menemukan puing-puing dari pesawat yang hilang, yang seharusnya terbang dari Paris ke Kairo. Maskapai ini melaporkan bahwa militer dan kelautan pasukan telah menemukan puing-puing, barang-barang penumpang, tubuh bagian, bagasi, dan kursi pesawat. Hingga saat ini pencarian masih berlangsung.

Puing-puing itu ditemukan sekitar 183 mil dari pantai Mesir. Pesawat kehilangan kontak dengan radar di atas Laut Mediterania sekitar 02:30 pada tanggal 19 Mei 2016. Pesawat itu dijadwalkan tiba di bandara Kairo pada 03:15.

“EgyptAir secara tulus menyampaikan duka yang terdalam kepada keluarga dan teman-teman dari penumpang on-board pesawat MS804,” pernyataan resmi maskapai. “Kami menyampaikan simpati terdalam kami untuk mereka yang terkena dampak dan telah terlibat internasional kelompok pendukung darurat Kenyon untuk membantu dengan hati-hati bagi mereka yang tersentuh oleh tragedi ini. ”

Pesawat jet ini rupanya jatuh dari ketinggian, membelok, dan terbang dalam lingkaran sebelum menghilang, menteri pertahanan Yunani Panos Kammenos mengatakan dalam sebuah konferensi pers pada tanggal 19 Mei 2016.

Pilot berbicara dengan pengendali lalu lintas Yunani sekitar 01:48 dan terdengar normal, menurut The New York Times. Namun, pada 02:27, pengendali tidak bisa berkomunikasi dengan pesawat lagi, dan pada 02:29, pesawat meninggalkan wilayah udara Yunani dan pengendali lalu lintas tidak bisa lagi mencari pesawat.

Menteri penerbangan sipil Mesir , Sherif Fathi, mengatakan terorisme adalah lebih mungkin dibandingkan masalah mekanis, tetapi saat ini, tidak ada bukti yang jelas tentang apa yang menyebabkan pesawat menghilang, The New York Times melaporkan.

Tidak ada kelompok teroris atau militan telah mengambil tanggung jawab atas kecelakaan itu.

Mesir, Inggris, Siprus, Prancis, Yunani, dan Italia terlibat dalam tim pencarian dan pemulihan. Angkatan Laut AS dikerahkan dengan menggunakan pesawat P-3 Orion jarak jauh untuk membantu dalam pencarian.